Selasa, 19 Juli 2016

Akhirnya Punya Paspor

Sebenernya udah niat bikin passport sejak lama, berhubung belom ada waktu gue baru sempet bikin passport tahun 2016 ini, bikinnya juga sendiri, gaperlu calo-caloan kok.

Walaupun udah tau kalau bulan Juli ini bakal ada tugas buat pameran di Seoul, Korea tapi tetep aja dikasih waktu luangnya dadakan, emang dasar si bos… gak mau rugi waktu, karena waktu itu bikin persiapan pamerannya dari Jakarta juga hectic banget, alhasil disaat yang lain udah booking tiket, cuma gue yang belom karena harus nunggu passport jadi.





Sebelumnya gue udah bikin pra-permohonan pembuatan passport baru via onlineSetelah apply nanti kita akan dapat nomer permohonan dan rincian biaya pembuatan passport. Biaya tersebut harus transfer terlebih dahulu via BNI, waktu itu jumlah yang harus ditransfer sebesar Rp. 355.000, karena gue gak punya rekening BNI gue harus datang langsung ke teller bank, biasanya akan dikenakan biaya tambahan oleh teller disini, katanya sih biaya admin. Tapi entah tellernya gak tau apa gimana waktu itu gue cuma disuruh bayar pas Rp 355.000. Fyi lu harus tunggu dulu satu harian setelah bikin pra-permohonan online, waktu itu gue coba abis bikin pra-permohonan langsung ke bank, ternyata datanya belum masuk jadi harus dateng lagi besok :”)

Setelah proses pembayaran dilakukan, step selanjutnya adalah konfirmasi via online, dan pilih jadwal datang ke kantor dirjen imigrasi. Waktu itu gue pilih jadwal di Kanim Kelas I Khusus Jakarta Selatan, Selasa, 10-05-2016. Konfirmasi dan pilih jadwal ini gak bisa diganggu gugat, kalo udah transfer tapi gak konfirmasi setelah lewat dari 5 hari kerja atau gak dateng disaat waktu yang ditentukan berarti uangnya hangus.

Sebelum pergi ke kantor dirjen imigrasi ada baiknya menyiapkan segala keperluan yang dibutuhkan untuk pembuatan passport nya. Hal-hal yang perlu dipersiapkan itu diantaranya:

- Tanda terima pra-permohonan online
- Bukti pembayaran biaya pembuatan passport
- KTP Asli beserta fotokopinya      
Penting: Foto kopinya harus tetep dikertas ukuran A4, biasanya kan suka ada yang dipotong tuh… tapi ini jangan dipotong
- Akte Kelahiran Asli beserta fotokopinya
Buat yang gak punya akte juga bisa bawa ijazah buat penggantinya
- Kartu Keluarga Asli beserta fotokopinya

Nah beberapa orang juga ada yang bermasalah di Kartu Keluarga… Inget ya Kartu Keluarga yang baru itu warnanya biru, kalo punya lu masih yang merah, berarti lu harus urus dulu ke kelurahan. Dan buat yang Kartu Keluarganya dari daerah lain, harus disertai surat keterangan dari RT/RW setempat.

Walaupun kantor dirjen imigrasi bukanya jam 8, kalo gak mau sampe sore lumutan di kantor imigrasi lu tetep harus dateng satu jam sebelumnya… Karena antrinya panjang banget gilaaakkkkk… Waktu itu gue dateng jam 7-an dan beneran udah rame, antrian diluar kantor udah dimulai dari jam 6 pagi, alhasil gue dapet nomer antriannya udah jauhhh.

Enaknya kalo udah daftar online kita gak perlu lagi di ribetin sama isi formulir pendaftaran karena nama kita udah ada, tinggal kasih tanda terima pra-permohonan online ke petugas lalu kita bisa dapet nomer antrian untuk pengambilan data biometrik.

Loket informasi dengan staff yang ramah
Loket pengambilan nomer antrian
Nomer antrian untuk pengambilan data biometrik

Nunggu antrian disini juga bisa dipantau langsung di internet, semuanya serba mudah. Mungkin kantor imigrasi ini satu satunya fasilitas pemerintah yang nyaman dan gampang banget buat kita urus sendiri. Lamanya antrian tergantung sama persiapan para pemohon, kadang sebel sama yang udah dipanggil tapi orangnya masih ribet fotokopi ini itu…

Gak perlu repot nyediain map, disini sudah disediakan mapnya gratis
Nunggu Antrian
Nunggu sekitar 2 jam, akhirnya nomer gue dipanggil ke loket 1. Kok jadi deg-degan ya wkwkwk
Setelah ngasih dokumen yang diperluin ke petugas di loket 1, kemudian gue di foto dan diambil sidik jarinya, petugasnya juga sempet nanya beberapa pertanyaan, mungkin interview ya? tapi kaya ngobrol biasa rasanya…

*Ibu Petugas mulai ngecek kelengkapan dokumen yang gue bawa*

Ibu Petugas: “Udah kerja mbak?”

Gue: “Udah bu, saya kerja di Yayasan Kebudayaan Korea-Indonesia”

Ibu Petugas: “Oh berarti nanti mau ke Korea ya? Untuk kerja atau jalan jalan?”

Gue: “Hehehe untuk kerja sambil jalan jalan sih bu, doain ya”

Ibu Petugas: “Ada ID Card dari tempat kerjanya mbak? Untuk kelengkapan proses barang kali”

Gue: “Yah gak ada bu… Gapapa kan kalo gak ada?”

Ibu Petugas: “Yaudah gapapa silahkan ke Bapak yang itu untuk di foto  dan ambil sidik jari ya”

Gue: “Oke, makasih bu”

Dan kemudian proses diatas cuma berlangsung selama 5 menit, gue dikasih tau proses pembuatan passport baru membutuhkan waktu 3 hari kerja, artinya hari jumat gue harus kembali ke kantor imigrasi buat ngambil passport-nya yeay! Gampang banget kan?


Hari jumatnya gue dateng rada siang sekitar jam 1, pengambilannya sih udah bisa dimulai dari jam 9. Karena hari jumat otomatis kepotong waktu istirahat sholat jum’at dan sampe jam 2 belom juga dimulai… Ternyata ngambil passport lebih lama… 

Loket pengambilan paspor yang sudah jadi
Nomer antrian
Akhirnya gue baru bisa balik ke kantor jam 4, dengan passport sudah ditangan. Alhamdulillah jadi juga punya passport xD


Paspor baruuuuu yeaayyy

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar